Minggu, 14 April 2013

Belajar dari Pak Ijap, Bandung this is it..



Tuntutlah ilmu sampai negeri China, hayoo siapa yang tahu pernyataan itu bersumber dari hadits atau dari Qur'an?
Itulah yang kami lakukan pada 7 April 2013 lalu. Tepatnya saya (Syir), Farikin, Omar, Sheila dan Ayu bernekad-nekad ria untuk menjadi traveler ke Bandung memenuhi hadits di atas. Maklum saja, kalau kami ikut training kami harus mengeluarkan kocek 10 juta man, -.- maka mengukur dari kemampuan kami, segeralah kami melanjutkan aksi “menuntut” ilmu ini.
Di awali dengan janjian kumpul satu persatu, Saya dan Ayu meeting poin di Pasar Jumat, Omar, Sheila dan Farikin meeting poin di Giant Mampang dan kami bertemu di perempatan Kementerian Pertanian. Diteruskan dengan sedikit petulangan karena kami keluar pintu tol Purwakarta, lalu kami masuk tol lagi, dengan dagdigdug mengingat jam sudah menunjukkan pukul 09.30 sementara kami berjanji bertemu pukul 10.00 hehe,..
Selama perjalanan kami menceritakan kegiatan kami masing-masing, membahas hal yang serius, sesekali bercanda dan membaca buku (tidak saya sangka Ayu dan Farikin juga membawa buku untuk dibaca sepanjang perjalanan).

Alhamdulillah kami tidak sulit menemukan rumah Pak Ijap, ada yang kenal dengan beliau kah?

Bagaimana jika saya pertegas dengan Pak Jafrial Jasman, penulis buku “99 Detik jadi Pengusaha”, untuk meyakinkan saat kami berada di luar rumahnya bahwa rumah yang kami tuju adalah benar, kami tinggal melihat mobilnya, yup ada brand salah satu perusahaan Multi Level Marketing (MLM) di mobilnya, salah satu prestasi Pak Ijap. Pak Ijap sendiri yang membukakan kami pintu, disusul putra-putrinya yang lucu dan sopan-sopan, karena meskipun masih kecil mereka semua bersalaman dengan kami tanpa malu-malu.
Baiklah kawan-kawan, kita akan memulai pelajaran kali ini, yang sayang jika dilewatkan dan tidak dibaca, tapi pada heran gak sih siapa Pak Ijab sampai kita ngotot untuk belajar dari dia. Pak Ijap itu adalah alumni Teknik yang sukses sebagai pengusaha alias miliarder muda versi majalah bisnis plus 2010. Nah, loh kok?
Sabar cynn_ karena Pak Ijap sudah mendapatkan berbagai sertifikasi, lisensi internasional dan juga telah menuntut ilmu dari berbagai pengusaha kelas dunia seperti Pak De Donald Trump, Robert T. Kiyosaki and many more, ia sekarang masih setia dengan bisnis properti, minuman kesehatan Capoejae 99, Ayam Semmes, MLM, bisnis tempe gila, untuk tahu lebih jauh bisa dilihat web www.promotortraining.com
bismillah:
Pak Ijab memulai dengan menanyakan nama dan kegiatan kami (ia catat di Hpnya) dan seterusnya, ia menjelaskan dengan melibatkan kami sebagai contoh atau analogi dari yang disampaikannya. Saya menyarikan bahwa Ia mengatakan sbb:
  1. Dulu, jadi pengusaha itu sulit, tapi sekarang tidak sesulit dulu, telah terjadi perubahaan untuk saat ini. Misalnya ,dengan BB dan fb kita sudah bisa mendapatkan penghasilan. Ia menceritakan soal kakek yang memunggut bintang laut bersama cucunya setelah terjadi badai dan pasang dan saat cucunya menyatakan bahwa banyak sekali bintang laut yang terdampar dan kita tidak dapat menolong mereka semua, maka sang kakek menyatakan bahwa setidaknya ada beberapa bintang laut yang telah mereka selamatkan.
  2. Pebisnis tidak sama dengan Pedangang, karena pedangang tidak kenal dengan siapa yang membeli produknya, hanya menjajakan dan siapa yang tertarik, maka akan membeli, belum tentu balik lagi.
  3. Teori apapun dikalahkan dengan “Tauhid”, mengingat inspirasi yang Pak Ijab dapatkan dari Ustadz. Yusuf Mansyur saat ada anak yang sakit, sementara orang tua berada jauh dari sang anak, maka kepada orang-orang di sekitar sang anak perlu ditanyakan pertama kali, apakah sang anak telah didoakan?
  4. Bisnis sulit atau tidak? Mindset seperti ini dapat berubah dengan adanya informasi. Ingat bahwa Allah Maha Membolakbalikkan hati, so kita harus memberikan informasi dan fakta sederhana untuk meyakinkan diri sendiri atau pun orang lain. Contohnya: Apakan menyetir bus mudah atau sulit?
    Fakta 1 > Menjadi supir tidak butuh gelar S1
    Fakta 2 > 40% pengendara busway adalah perempuan
    Fakta 3 > meskipun tingkat kecelakaan sepedamotor sangat tinggi di jalanan, tapi banyak orang yang tetap menggunakan sepeda motor.
    Sehingga ketakutan untuk menyetir bus atau kendaraana itu dapat dikalahkan dengan IMPIAN untuk mencapai suatu tujuan.
  5. Agar kita memperoleh tambahan pemasukan, pilihannya adalah:
    Pilihan 1 > meningkatkan penghasilan
    Pilihan 2 > mengurangi pengeluaran,
    Akan tetapi, jika kita ingin meningkatkan penghasilan, kita perlu mendelegasikan tugas kita kepada orang lain, agar kita dapat mengerjakan hal lain yang lebih penting serta memberikan tambahan income bagi orang lain yang membantu kita. Misalnya ia memiliki 3 orang babysitter untuk mendampingi 3 orang anaknya, dengan demikian sang istri masih bisa bekerja di rumah sekaligus mendampingi 3 orang anaknya.
  6. Bagaimana cara mengatasi rasa takut?
    Musuh trebesar adalah setan yang berada dalam diri sendiri, atau diri sendiri yang dikuasai oleh setan. Jadikan dunia hanya di tangan, jangan di hati. Hilangkan 3 D (dendam, dengki, dongkol). Misalnya ada tikus yang mati, yang kita lakukan adalah membersihkan bangkainya, bukan membuang waktu dengan memikirkan dari mana tikus itu berasal dan siapa yang membuat tikus itu datang.
  7. Bagaimana jika ada kompetitor?
    Kita mengembangkan bisnis, sementara teman kita ternyata mengembangkan bisnis yang sama setelah bertanya kepada kita mengenai ilmu bisnis yang kita kuasai, maka solusinya adalah berikan ilmu yang kita miliki, karena itu akan menjadi keberkahan, akan tetapi jika kita tidak memberikan dan membiarkan rasa sebal menguasai hati, maka kita tidak akan mendapat apa-apa. Ingat, bahwa rezeki itu tidak akan tertukar.
  8. Bagaimana agar kita konsisten dalam menghadapi masalah dalam mencapai impian?
    Prinsipnya seperti saat kita akan mendaki gunung, kita potret puncak gunung tersebut dalam hati. Saat kita mulai mendaki, puncak gunung itu tidak lagi terlihat, yang kita rasakan ada turunan, licin, bebatuan, duri jurang dan sebagainya. Maka buka kembali gambar IMPIAN yang telah kita rekam dalam hati tersebut dan laluilah pendakian hingga sampai ke puncak gunung.
  9. Ada 3 tahapan bisnis
Tahap 1 > Starting = ada produk yang dapat dijual
Tahap 2 > Running = mulai dibuatnya sistem marketing, keuangan dan SDM
Tahap 3 > Growing = adanya duplikasi dari yang telah sukses, pembukaan cabang.
10. Dalam training yang diberikannya, Pak Ijab membagi dalam 2 segmen,
segment 1 > Wanna Be Entrepreuneur
Segment 2 > Sistemize ur bussiness
Segment 1 fokus membahas pengubahan alam bawah sadar dengan mengangkat kasus yang extraordinary, bergabung dengan komunitas dan repetisi agar problem dan hambatan menjauh. Misalnya, apakah bisnis butuh pengalaman? Jawabannya sama, apakah berkeluarga butuh pengalaman?
Segment 2 fokus untuk mencarikan solusi bagi bisnis yang sudah berjalan, memahami bahwa suatu permasalahan yang sama, belum tentu sama dalam penyelesaiannya.
  1. Ada beberapa peluang bisnis yang Pak Ijap tawarkan bagi kita anak muda yang mau berkembang,
    a. Bisnis penyaring air OASURE, yang merupakan pioneer di Indonesia. Penyaring ini dapat dijual dan disewakan. Hebatnya, OASURE yang disewakan, dapat langsung diganti jika barangnya rusak.
    Modal yang diperlukan untuk bisnis ini hanya Rp 350ribu untuk alat promosinya.
    Sistemnya, bonus tetap untuk penjualan per 20 unit setiap bulannya dan bonus tambahan bagi pertumbuhan penjualan.
    b. Bisnis tempe gila, snack yang sudah sampai luar negeri ini bikin makan gak mau berhenti-kecuali kalau sudah habis, hehe dan ada tingkat kepedasannya. 

    c. Bisnis minuman sehat Capujae 99, bisa di jual di apotek, toko obat dan atau bagi yang ingin jual satuan. Rasanya mantep → maklum abis nyobain tempe gila minum ini, pas banget apalagi gratisan kan.
    d. Workshop, dengan sistem bagi hasil 50:50. Syaratnya, ada DP sebagai bukti kseriusan, adapun untung atau ruginya workshop tersebut, ditanggung bersama.
Alhamdulillah, tugas saya untuk share pengalaman setidaknya telah berkurang dengan tulisan ini, bagi yang SERIUS mau mengembangkan dan ingin sekali memulai bisnis, bisa dimulai SEKARANG :)

Oh iya, Alhamdulillah pula, selain pelajaran, ilmu, pengalaman, kami juga mendapatkan buku 99 detik jadi pengusaha GRATIS, bisa saja Pak Ijab mempertimbangkan untuk tidak memberi buku itu kepada kami, tapi ia benar-benar memberikan buku itu yang masing-masing ditandatangani olehnya dengan nama dan pesan bagi kami.

Lalu bagaimana dengan perjalanan pulang? Hmm,, karena terlalu happy kami lagi-lagi berpetualang mencari makanan di sekitar Bandung yang berujung di km 97. Melihat usaha-usaha di sana, dan masjid yang indah di sana saya jadi terinspirasi memotret gunung, apa itu? Bismillah ya semoga suatu hari nanti saya bisa mewujudkannya bersama teman-teman semua. Seperti apa yang dikatakan oleh Pak Ijab bahwa, saat kita bertemu dengan orang besar, jangan merasa kecil, karena mereka juga manusia. Well hanya dihadapan Allah lah kita boleh merasa kecil, karena kita adalah makhluk yang diciptakan untuk tidak sempurna.

1 komentar:

@AuliaRitonga mengatakan...

top bgt deh sharing nya mba :)
@AuliaRitonga